Tag: Refleksi Cerita

Refleksi Cerita

Refleksi Cerita

Refleksi Cerita Peperangan Birrul Walidain Seseorang Tiko, Anak yang Mengabdi pada Bu Eny

Minggu ini netizen diguncang dengan informasi yang memiliki kearifan besar. Paling tidak itu yang aku rasakan. Betul, aku ialah salah satu netizen, sebab tiap hari aku tidak bebas dari menyimak film dari saluran YouTube. Aku tidak sering sekali menyaksikan tv. Dapat dikatakan tidak sempat, meski di rumah terdapat tv. Kearifan besar itu tidak hendak diterima bila tidak digali. Ayo kita gali!

Informasi mengenai seseorang anak pria berumur 23 tahun yang pada era serba digital ini, didapati integritas hatinya mengabdi pada si bunda. Kondisi yang tadinya mereka ini banyak raya, setelah itu berdikit- dikit kekayaan itu sirna satu per satu sampai tertinggal rumah mewah 2 lantai yang berharga milyaran rupiah. Ia, sang anak ini bernama Tiko( julukan panggilan) semenjak 2011 menjaga ibunya yang mulai terserang sakit pertanda psikologis. Sering- kali ibunya menggila, tetapi sering- kali ibunya dapat berbicara. Sedangkan itu, masing- masing hari Tiko bertugas selaku satpam di tempat ia bermukim, dekat semenjak 5 tahunan terakhir.

Bagi sebagian pangkal informasi di saluran YouTube dituturkan kalau sesungguhnya seluruh tetangganya hirau. Apalagi semenjak lama sudah menawarkan dorongan, namun bunda Tiko tidak ingin. Sebab rumah besar itu hadapi utang semenjak 2011, hingga gerakan listrik serta air diputus oleh pihak yang berhak sebab tidak dibayar hingga melalui batas waktu durasi. Kala itu, yang dicoba Tiko cuma pasrah. Ia serta ibunya hidup tanpa air serta listrik.

Dikala hujan tiba, itu ialah suatu bantuan untuk Tiko serta si bunda. Tiko lekas menampung air hujan buat kebutuhan mandi serta masak untuk ibunya. Dari pemasukan Tiko selaku satpam, ia berikan duit pada ibunya buat berbelanja. Bagi Tiko dikala diwawancarai alat, ia berkata kalau ibunya sedang dapat berhubungan dengan pedagang sayur mayur setelah itu lekas masuk rumah serta mengurung diri di dalam.

Saking banyaknya alat serta konten arsitek YouTube yang meliput ia, sebagian d iantaranya mempunyai inisiatif buat menolong mensterilkan rumah mewah itu. Sampai aku menulis postingan ini, rumah itu saat ini bukan cuma telah bersih luar serta dalam, namun pula telah dipasang listrik serta air. Dalam durasi seminggu semenjak terkuaknya cerita yang mengharu biru ini, rumah yang sebelumnya kotor, hitam serta suram itu, berganti jadi bersih, jelas serta fresh. Apalagi banyak didatangi oleh netizen yang penasaran dengan rumah yang di dalamnya terdapat anak yang mengabdi pada ibunya. Fakta Allah mengangkut bagian seseorang hamba meski ia dalam kemalaman siang serta malam. Suatu Refleksi

Aku jadi terkenang diri aku sendiri yang sedang jauh dari opini mengabdi pada orang berumur. Aku angkat topi dengan Tiko. Tiko bukan saja menginspirasi jutaan netizen di jagad ini, namun ia pula membagikan angin fresh untuk aku, perspektif terkini mengenai birrul walidain.

Refleksi Cerita

Menjaga bunda yang sakit jiwa ataupun mentalnya itu menginginkan ketabahan yang luar lazim. Ditambah lagi kondisi ekonomi yang amat terbatas. Rumah yang tidak terdapat gerakan air serta listrik menaikkan linu batin aku. Tidak tahu rahasia apa yang hendak Allah tunjukkan pada khalayak mengenai kearifan ini? Aku juga sedang lalu menggalinya.

Mudah- mudahan bantuan Allah senantiasa terlampiaskan, yang nyata kalau Allah hendak membuktikan kekuasaannya, kalau siapa juga yang mengabdi dengan ridho sempurna sebab Allah, hingga Allah sendiri yang hendak mengangkut derajatnya. Sebab keridho’ an Allah pula sempurna kepadanya. Allahu akbar!

Rasanya tidak lumayan tinta buat menorehkan kisahnya. Tidak lumayan durasi buat membahas cerita ini. Serta tidak lumayan pembelajaran di sekolah buat menghasilkan seseorang anak yang berkepribadian semacam Tiko. Sebab Tiko semenjak SMP kategori 1, ia dimohon ibunya buat putus sekolah. Ia taat pada ibunya, tanpa perlawanan sedikit juga. Refleksi selanjutnya, aku menemukan insight kalau aksi kurang baik bunda tidak jadi karma untuk anak kala anak itu ridho dengan sempurna. Jadi kebaikan aksi seorang itu tidak bisa jadi hendak tertukar dengan orang lain meski itu bunda kandungan ataupun kerabat kandungan. Kebaikan bagus tidak kan berbaur dengan kebaikan kurang baik, serupa semacam minyak serta air, 2 zat itu berdiri sendiri meski dalam faktanya dicampur, hendak senantiasa terpisah. Bagi informasi yang terdapat kalau ibunya mempunyai karakter yang agresif, keras, serta merasa tajir melintir. Itu yang diutarakan oleh sebagian saksi keluarga yang dimintai tanya jawab oleh alat YouTube. Setelah itu terjalin cekcok rumah tangga, serta bunda Tiko mengusir papa Tiko( yang saat ini sudah di alam kuburan) dikala itu buat kembali ke desa tamannya. Apalagi papa Tiko naik truk bersama barang- barangnya di dalam truk itu.

Refleksi terakhir, janganlah jadi perempuan agresif lagi

keras. Sebab kekerasan serta kekerasan perkataan itu merupakan bayangan batin yang kurang baik serta dapat berdampak terserang penyakit psikologis. Bukan saja pada perempuan, laki- laki juga begitu.

situs game terbaik menghilangkan bosen hanya di => suara4d